HomeEntertainmentSeni BudayaSejarah Tahun Baru Masehi 1 Januari, Bagaimana Awal Mulanya?

Sejarah Tahun Baru Masehi 1 Januari, Bagaimana Awal Mulanya?

Yogya.co, SLEMAN – Tahun baru Masehi adalah salah satu perayaan yang paling ditunggu-tunggu oleh banyak orang di dunia. Ternyata, sejarah tahun baru sudah dimulai lebih dari 4000 tahun lalu, lho.

Perayaan ini biasanya ditandai dengan berbagai kegiatan seperti pesta, berkumpul bersama keluarga dan teman, serta refleksi diri.

Orang-orang akan berkumpul dan mengadakan pesta kembang api tepat pada pergantian tanggal 31 Desember ke 1 Januari tahun berikutnya. Banyak tempat-tempat wisata ramai, orang-orang berlibur bersama keluarga maupun teman-teman, dan kegiatan ala perayaan tahun baru lainnya.

Namun, tahukah kamu bagaimana asal muasal penetapan 1 Januari sebagai awal tahun baru Masehi? Mari kita gali lebih dalam sejarahnya.

Awal Mula Tahun Baru Masehi

Sejarah tahun baru Masehi dimulai dari perubahan-perubahan pada kalender yang digunakan oleh masyarakat Romawi Kuno. Sebelum adanya penyesuaian, kalender Romawi awalnya mengikuti kalender lunar, yang memiliki siklus 354 hari. Hal ini menyebabkan kalender menjadi tidak selaras dengan siklus matahari dan musim.

Kemudian, pada abad ke-1 SM, Kaisar Julius Caesar membuat reformasi besar-besaran terhadap kalender. Ia memperkenalkan Kalender Julian yang menggantikan kalender Romawi lama. Kalender Julian memiliki tahun 365,25 hari, dengan tahun kabisat yang menambahkan satu hari setiap empat tahun sekali.

Peran Gereja Kristen

Seiring berjalannya waktu, Gereja Kristen mulai memainkan peran penting dalam penetapan awal tahun baru Masehi. Pada abad ke-6 M, Paus Gregorius I mulai memberikan perhatian khusus terhadap sistem penanggalan.

Paus Gregorius I
Paus Gregorius I (foto: wikipedia)

Gereja ingin menyesuaikan kalender dengan perhitungan waktu yang lebih akurat dan mengatasi ketidaksesuaian antara tahun astronomis dan tahun kalender.

Pada tahun 1582, Paus Gregorius XIII memperkenalkan Kalender Gregorian. Kalender ini menggantikan Kalender Julian dan menyertakan aturan lebih lanjut untuk menangani tahun kabisat.

Baca Juga :  Google Doodle Hari Ini: Merayakan Warisan Budaya Kapal Pinisi Asal Sulawesi, Bagaimana Sejarahnya?

Salah satu perubahan signifikan adalah penghapusan sejumlah hari untuk menyelaraskan kalender dengan tahun astronomis. Dalam reformasi ini, Paus Gregorius XIII juga menetapkan 1 Januari sebagai awal tahun baru Masehi.

Pemilihan 1 Januari sebagai Tahun Baru

Mengapa 1 Januari dipilih sebagai awal tahun baru Masehi? Pemilihan tanggal ini memiliki latar belakang simbolis dan keagamaan. Pada zaman Romawi Kuno, tanggal ini dirayakan sebagai “Kalends of January” atau “Kalendas Januarii”, yang merupakan perayaan awal tahun baru mereka.

Perayaan ini didedikasikan untuk dewa Janus, yang merupakan dewa gerbang, awal, dan akhir. Janus digambarkan dengan dua wajah yang melihat ke masa lalu dan masa depan, menggambarkan transisi dari tahun yang lalu ke yang baru. Tanggal 1 Januari dipilih sebagai awal tahun baru karena melambangkan peralihan dari satu tahun ke tahun berikutnya.

Dalam tradisi Romawi Kuno, perayaan awal tahun baru ini ditandai dengan pesta dan perayaan yang meriah. Orang-orang Romawi akan mengadakan upacara, mengorbankan hewan, dan berpartisipasi dalam kegiatan sosial dan keagamaan. Mereka juga akan saling memberi ucapan selamat dan janji untuk masa depan.

Ketika Kalender Gregorian diperkenalkan pada abad ke-16 oleh Paus Gregorius XIII, tanggal 1 Januari dipertahankan sebagai awal tahun baru Masehi. Reformasi kalender ini bertujuan untuk menyelaraskan tahun dengan pergerakan Matahari dan memperbaiki penanggalan Paskah dalam tradisi keagamaan Kristen.

Pemilihan tanggal 1 Januari sebagai awal tahun baru juga mempertahankan beberapa aspek simbolik dari tradisi Romawi Kuno. Meskipun Kalender Gregorian tidak lagi memiliki konotasi religius yang sama seperti pada zaman Romawi Kuno, tanggal tersebut tetap melambangkan transisi dan perubahan yang terjadi dalam hidup.

Penyebaran Kalender Gregorian di Berbagai Negara

Meskipun Paus Gregorius XIII memperkenalkan Kalender Gregorian pada tahun 1582, penerimaan kalender ini tidak merata di seluruh dunia. Beberapa negara menerima perubahan ini dengan cepat, sementara negara-negara lain membutuhkan waktu yang lebih lama.

Baca Juga :  Google Doodle Hari Ini Peringati Ulang Tahun Aminah Cendrakasih, Siapa Dia?
Gregorian Calendar
Gregorian Calendar (foto: halfarsedhistory.net)

Inggris dan koloninya, misalnya, baru mengadopsi Kalender Gregorian pada tahun 1752. Dengan demikian, tanggal langsung melonjak dari 2 September 1752 ke 14 September 1752. Negara-negara Eropa lainnya juga mengadopsi kalender baru dalam rentang waktu yang berbeda.

Awal Tahun Baru Masehi di Dunia Modern

Seiring dengan pengadopsian Kalender Gregorian di berbagai belahan dunia, perayaan tahun baru Masehi menjadi semakin meriah dan tersebar di berbagai budaya. Tradisi seperti pesta kembang api, pertunjukan seni, dan acara perayaan umumnya diadakan di banyak kota besar di seluruh dunia.

Pergeseran budaya ini memperlihatkan bahwa tahun baru Masehi tidak hanya merupakan perayaan keagamaan, tetapi juga sebuah peristiwa budaya global yang merayakan kesempatan baru dan harapan di masa mendatang.

Meskipun Tahun Baru Masehi merupakan perayaan yang meriah dan penuh harapan, penting untuk diingat bahwa setiap budaya memiliki tradisi dan penanggalan mereka sendiri. Misalnya, Tahun Baru Imlek dirayakan oleh masyarakat Tionghoa, Tahun Baru Hijriyah dirayakan oleh umat Islam, dan masih banyak lagi.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Related Articles