HomeNews NasionalSingapura Rayakan Idul Fitri 1443 H pada 3 Mei 2022

Singapura Rayakan Idul Fitri 1443 H pada 3 Mei 2022

Yogya.co, SINGAPURA – Majelis Ugama Islam Singapura atau MUIS mengumumkan bahwa awal Syawal 1443 H jatuh pada hari Selasa, 3 Mei 2022. 

Di mana artinya umat muslim Singapura baru merayakan hari raya Idulfitri 1443 H baru hari ini. 

Dikutip dari Pengisytiharan Awal Syawal 1443 H/2022 M bagi Singapura dalam situs resmi MUIS, Senin (02/05/2022), awal bulan Syawal di Singapura jatuh pada 3 Mei 2022 karena hilal tidak dapat terlihat di ufuk Singapura. 

“Mengikut kiraan hisab, anak bulan Syawal tidak mungkin dapat dilihat di atas ufuk Singapura ketika matahari terbenam petang tadi dan tidak mencukupi syarat kriteria imkanur rukyah yang telah dipersetujui oleh negara-negara anggota MABIMS,” demikian tulis MUIS dalam pengumuman berbahasa melayu yang diunggah di situs tersebut pada Minggu (01/05/2022).

MUIS atau Majelis Ugama Islam Singapura menyatakan Ramadan di Singapura genap 30 hari dan Idul Fitri akan dirayakan pada 3 Mei 2022. 

“Ini berarti besok adalah hari pencukup bulan Ramadan 30 hari dan awal bulan Syawal tahun 1443 H iaitu Hari Raya Aidilfitri jatuh pada lusa, Selasa bersamaan 3 Mei 2022,” tulis MUIS. 

Pejabat Mufti Singapura juga memberikan penjelasan mengapa Idul Fitri ini dirayakan pada 3 Mei 2022. 

Menurutnya, penetapan Ramadan dan Syawal ini telah mengikuti panduan dari Nabi Muhammad SAW. 

Pejabat Mufti juga mengutip dari sebuah hadis yang menjelaskan mengenai kewajiban dalam berpuasa hingga melihat hilal atau anak bulan. 

Mufti menjelaskan juga metode yang digunakan dalam menentukan Idulfitri di Singapura. 

“Berdasarkan panduan dari Nabi Muhammad SAW, ulama hari ini menggunakan dua kaedah utama, iaitu hisab (perkiraan mengikut ilmu falak) dan rukyah (pencerapan anak bulan) untuk memastikan jika anak bulan dapat dilihat ataupun tidak,” ucap Pejabat Mufti pada penjelasannya. 

Baca Juga :  Menanti Lebaran, Sudah Tahu Cara Tukar Uang Baru di Bank Indonesia?

“Di Singapura, adalah amat sukar bagi anak bulan untuk kelihatan secara amnya disebabkan keadaan iklim Singapura yang berawan. Oleh itu, Singapura menggunakan kaedah yang dipersetujui oleh negara-negara MABIMS (Brunei, Indonesia, Malaysia dan Singapura) di dalam menentukan sama ada anak bulan boleh kelihatan atau tidak (iaitu kaedah imkan ar-rukya),” sambung penjelasannya. 

Singapura juga sudah melakukan dialog dengan negara-negara MABIMS sejak 2017 serta membahas kriteria pengamatan hilal untuk lebih baik. 

“Hasilnya kali ini adalah anak bulan tidak dapat dilihat di Singapura pada petang 29 Ramadan sebelum matahari terbenam. Untuk kepastian, Pejabat Mufti bersama ahli falak Singapura telah cuba mencerap anak bulan pada Maghrib 29 Ramadan. Anak bulan tidak terhasil dilihat. Tambahan pula ufuk barat ditutup dengan awan. Bagi negara-negara MABIMS lain, pencerapan anak bulan yang mereka lakukan pada hari ini berjaya di sebahagian kawasan,” tulis Pejabat Mufti. 

Walau berbeda, Pejabat Mufti menegaskan penentuan awal bulan Syawal masih mengikuti kaidah ajaran Nabi Muhammad SAW. 

Perbedaan ini disebut bukan suatu masalah karena tidak ada satupun negara yang menjalankan ibadah puasa Ramadan lebih dari 30 hari. 

“Sebagai penutup, bagi umat Islam Singapura, Ramadan tahun ini adalah sebanyak 30 hari dan Hari Raya Idulfitri adalah pada hari Selasa 3 Mei 2022. Oleh itu, umat Islam Singapura wajib terus berpuasa termasuk esok, Isnin 2 Mei 2022, sebagai pencukup bulan Ramadhan sebanyak 30 hari,” ungkap Pejabat Mufti. 

Baca Juga: Lebaran di Yogyakarta, Jokowi Salat Id di Gedung Agung

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

- Advertisment -

Related Articles